Jakarta, CNBC Indonesia – Selama beberapa dekade, para Ayatollah Muslim Syiah yang berkuasa di Iran melalui Revolusi Islam tahun 1979 telah berupaya membangun kekuatan proksi yang berpikiran sama di wilayah Timur Tengah.

Pelatihan dan mempersenjatai kelompok-kelompok milisi non-negara yang ekstremis di seluruh kawasan telah menjadi pilar kebijakan luar negeri dan keamanan Iran.

Republik Islam Iran menyebut hal ini sebagai “Poros Perlawanan”, tetapi acapkali digambarkan oleh pihak lain sebagai “Bulan Sabit Syiah” yang membentang dari Yaman di Semenanjung Arab bagian selatan melalui Irak, Suriah dan Lebanon, dan kembali ke Jalur Gaza.

Hamas, yang menguasai Jalur Gaza dan merupakan organisasi Muslim Sunni yang jarang ditemui di antara sebagian besar militan Syiah, membuat Iran dan sekutunya kembali menjadi perhatian global pada 7 Oktober dengan serangan lintas batas terhadap Israel.

Sebagai tanggapan, Israel melancarkan blokade dan kampanye pengeboman berkelanjutan yang telah menghancurkan Gaza, serta persiapan untuk kemungkinan invasi darat, yang memicu keributan di regional tersebut.

Sejauh mana Iran mempunyai pengaruh langsung atas jaringan regional yang longgar ini masih belum jelas. Tetapi sejauh ini Iran telah mengumpulkan kekuatan proksi utama dan lokasinya di beberapa wilayah Timur Tengah.

Lebanon

Di Lebanon, Iran diyakini telah memasok rudal yang kuat kepada Hizbullah yang dapat menyerang sebagian besar kota di Israel, dan Israel akan kesulitan untuk berperang baik di Gaza maupun di wilayah utara jika Hizbullah melancarkan kampanye yang signifikan.

Di Suriah, keluarga penguasa Assad, anggota sekte minoritas Alawi, yang merupakan pecahan dari Syiah, telah lama memperkuat cengkeramannya di dalam negeri dengan bersekutu dengan Iran. Aliansi tersebut terbukti sangat berguna setelah tahun 2011, ketika Presiden Bashar al-Assad menghadapi pemberontakan antipemerintah dan akhirnya perang saudara dengan kekuatan ekstremis Muslim Sunni.

Iran memasok pasukan milisi untuk mendukung pasukan darat Suriah, sementara Rusia menyediakan kekuatan udara. Hizbullah juga mengirimkan pejuang dari Lebanon.

Irak

Iran pun punya pengaruh di Irak. Salah satu konsekuensi yang tidak disengaja dari invasi Amerika Serikat ke Irak pada tahun 2003 adalah bahwa Iran mampu memperluas pengaruhnya jauh di dalam wilayah musuhnya, membentuk milisi yang loyal, memperoleh pengaruh politik yang luas, dan memperoleh keuntungan ekonomi.

Irak dan Iran adalah dua negara terbesar di Timur Tengah dengan mayoritas Muslim Syiah, dan mereka juga bangkit dari perang yang memberdayakan seluruh wilayah dengan cara yang membuat takut rival sektarian mereka, Muslim Sunni, yang mendominasi sebagian besar negara-negara Arab.

Yaman

Hal yang sama juga dilakukan Iran di Yaman dan Jalur Gaza. Iran berhasil di Yaman, di mana gerakan militan Syiah Houthi yang dipersenjatai oleh Teheran mendominasi negara itu dalam perang proksi yang berkepanjangan, yang mempertemukan Iran dengan Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA).

Palestina

Di Jalur Gaza, Iran disebut-sebut membantu Hamas melakukan serangan baru-baru ini terhadap Israel. Analis intelijen di Washington dan Tel Aviv percaya bahwa Teheran setidaknya menyediakan sarana tersebut.

Pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei, dan pejabat senior Iran lainnya semuanya memuji Hamas, dan Iran mengancam akan memperluas kebiasaan serangan kucing-kucingan menjadi perang nyata kecuali Israel menghentikan serangan balasannya terhadap Gaza.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


AS-Iran Kobarkan ‘Perang’ Baru di Timur Tengah, Irak Terseret


(luc/luc)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *