Jakarta, CNBC Indonesia – Timur Tengah kembali memanas. Ini disebabkan serangan ke Konsulat Iran di Damaskus, Suriah. Teheran menduga bahwa Israel merupakan biang keladi dari serangan itu.

Presiden Iran Ebrahim Raisi mengatakan bahwa ‘kejahatan pengecut tidak akan dibiarkan begitu saja’. Ia menyebut akan membalas dendam pada Israel

“Setelah kekalahan dan kegagalan berulang kali melawan keyakinan dan kemauan para pejuang Front Perlawanan, rezim Zionis telah memasukkan pembunuhan buta dalam agendanya dalam perjuangan menyelamatkan diri,” kata Raisi di situs kantornya.

Lalu seberapa kuatkah Iran? Berikut ulasannya sebagaimana dikutip New York Times (NYT), Sabtu (13/4/2024):

Alasan Militer Iran Tak Dapat Dianggap Remeh

Setelah Israel menyerang kompleks diplomatik Iran di Damaskus, Teheran membalas dengan ancaman untuk membalas pembunuhan personel militernya. Israel mengatakan kompleks itu adalah target yang sah karena digunakan oleh komandan militer.

Pejabat Amerika Serikat dan Israel menilai respons Iran kemungkinan besar akan dilancarkan dari wilayahnya sendiri.

Hal itulah yang dilakukan Iran setelah Presiden Donald Trump memerintahkan pembunuhan Mayjen Qassem Suleimani pada tahun 2020. Teheran menembakkan rudal balistik ke dua pangkalan militer Amerika di Irak dan melukai lebih dari 100 tentara.

Para analis mengatakan bahwa musuh-musuh Iran, terutama Amerika Serikat dan Israel, telah menghindari serangan militer langsung terhadap Iran selama beberapa dekade, karena tidak ingin terlibat dengan kekuatan militer Teheran yang rumit.

Sebaliknya, Israel dan Iran terlibat dalam perang bayangan yang panjang melalui serangan udara, laut, darat, dan dunia maya. Israel juga secara diam-diam menargetkan fasilitas militer dan nuklir di Iran serta membunuh para komandan dan ilmuwan.

“Ada alasan mengapa Iran tidak segera diserang,” kata Afshon Ostovar, seorang profesor urusan keamanan nasional di Sekolah Pascasarjana Angkatan Laut dan pakar militer Iran.

“Bukannya musuh Iran takut terhadap Iran. Mereka menyadari bahwa perang apa pun melawan Iran adalah perang yang sangat serius.”

Besaran Kekuatan Militer

Angkatan Bersenjata Iran termasuk yang terbesar di Timur Tengah, dengan setidaknya 580.000 personel aktif dan sekitar 200.000 personel cadangan terlatih. Mereka terbagi di antara tentara tradisional dan Korps Garda Revolusi Islam.

Angkatan Darat dan Garda masing-masing memiliki pasukan darat, udara, dan angkatan laut yang terpisah. Staf Umum Angkatan Bersenjata mengkoordinasikan cabang-cabang dan menetapkan strategi keseluruhan.

Garda Revolusi juga mengoperasikan Pasukan Quds, sebuah unit elit yang bertugas mempersenjatai, melatih dan mendukung jaringan milisi proksi di seluruh Timur Tengah yang dikenal sebagai “poros perlawanan.” Milisi tersebut antara lain Hizbullah di Lebanon, Houthi di Yaman, kelompok milisi di Suriah dan Irak serta Hamas dan Jihad Islam Palestina di Gaza.

Meskipun milisi proksi tidak dihitung sebagai bagian dari angkatan bersenjata Iran, para analis mengatakan mereka siap berperang, bersenjata lengkap, dan loyal secara ideologis kepada Teheran.

“Tingkat dukungan dan jenis sistem yang disediakan Iran untuk aktor non-negara benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya dalam hal drone, rudal balistik, dan rudal jelajah,” kata Fabian Hinz, pakar militer Iran di Institut Internasional untuk Studi Strategis di Berlin.

“Mereka dapat dipandang sebagai bagian dari kemampuan militer Iran, khususnya Hizbullah, yang memiliki hubungan strategis paling dekat dengan Iran.”

Senjata

Selama beberapa dekade, strategi militer Iran bertumpu pada pencegahan, menekankan pada pengembangan rudal presisi dan jarak jauh, drone, dan pertahanan udara.

Iran memiliki salah satu gudang rudal balistik dan drone terbesar di Timur Tengah. Situs itu juga menampung rudal jelajah dan rudal anti-kapal, serta rudal balistik dengan jangkauan hingga 2.000 kilometer, atau lebih dari 1.200 mil.

Senjata-senjata ini mempunyai kapasitas dan jangkauan untuk mencapai sasaran apa pun di Timur Tengah, termasuk Israel.

Dalam beberapa tahun terakhir, Teheran juga telah mengumpulkan sejumlah besar drone dengan jangkauan sekitar 1.200 hingga 1.550 mil dan mampu terbang rendah untuk menghindari radar.

Iran sendiri tidak merahasiakan kepemilikan tersebut dan justru memamerkan koleksi drone dan rudalnya selama parade militer, dan memiliki ambisi untuk membangun bisnis ekspor drone yang besar. Drone Iran digunakan oleh Rusia di Ukraina dan muncul dalam konflik di Sudan.

Sumber Senjata Iran

Sanksi internasional telah memutus akses Iran terhadap persenjataan dan peralatan militer berteknologi tinggi yang diproduksi di luar negeri, seperti tank dan jet tempur.

Saat ini, Iran memproduksi rudal dan drone dalam jumlah besar di dalam negeri dan memprioritaskan produksi pertahanan tersebut. Upayanya untuk membuat kendaraan lapis baja dan kapal angkatan laut yang besar membuahkan hasil yang beragam.

Di sisi lain, Teheran juga mengimpor kapal selam kecil dari Korea Utara sambil memperluas dan memodernisasi armada yang diproduksi di dalam negeri.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Video: Iran Eksekusi Intel Mossad, Ini Informasi Rahasianya!


(fsd/fsd)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *