Jakarta, CNBC Indonesia – Setidaknya sembilan orang tewas dan lebih dari 1.000 orang terluka pada Rabu (3/4/2024) akibat gempa bumi dahsyat di Taiwan yang merusak puluhan bangunan dan memicu peringatan tsunami hingga ke Jepang dan Filipina sebelum dicabut.

Lusinan orang diyakini aman namun tidak dapat dijangkau di daerah-daerah yang terputus oleh tanah longsor besar yang dipicu oleh gempa. Banyak di antaranya berada di terowongan yang membelah pegunungan yang membagi dua pulau dari utara ke selatan.

Para pejabat mengatakan gempa tersebut adalah yang terkuat yang mengguncang pulau itu dalam 25 tahun terakhir, dan memperingatkan akan terjadinya gempa susulan lagi di hari-hari mendatang.

Peraturan bangunan yang ketat dan kesadaran masyarakat yang luas terhadap bencana tampaknya telah mencegah terjadinya bencana besar di pulau rawan gempa ini, yang terletak di dekat persimpangan dua lempeng tektonik.

“Kami sangat beruntung,” kata seorang wanita bermarga Chang, yang tinggal di sebelah gudang mesin cetak dekat ibu kota yang hancur akibat gempa. Semua 50 orang yang berada di dalam pada saat itu berhasil diselamatkan.

“Banyak dekorasi di rumah jatuh ke lantai, tapi orang-orang selamat,” ujarnya, dilansir AFP.

Wu Chien-fu, direktur Pusat Seismologi Administrasi Cuaca Pusat Taipei, mengatakan gempa tersebut adalah yang terkuat sejak gempa berkekuatan 7,6 skala Richter terjadi pada September 1999, menewaskan sekitar 2.400 orang dalam bencana alam paling mematikan dalam sejarah pulau itu.

Gempa berkekuatan 7,5 menurut Badan Meteorologi Jepang dan 7,4 skala Richter menurut Survei Geologi Amerika Serikat (USGS), tersebut berpusat di 18 kilometer selatan Kota Hualien Taiwan, pada kedalaman 34,8 kilometer.

Tiga orang di antara kelompok tujuh orang yang melakukan pendakian pagi hari melalui perbukitan yang mengelilingi kota itu tewas tertimpa batu-batu besar yang terlepas akibat gempa, kata para pejabat.

Secara terpisah, tiga orang tewas saat mengemudi ketika kendaraan mereka tertimpa batu yang berjatuhan, sementara satu orang lagi tewas di tambang.

Badan Pemadam Kebakaran Nasional mengatakan semua korban jiwa terjadi di wilayah Hualien, dan menambahkan bahwa 1.011 orang di seluruh Taiwan menderita luka-luka tanpa menyebutkan seberapa seriusnya.

Bangunan Ambruk-Tanah Longsor

Media sosial dibanjiri dengan video dan gambar yang dibagikan dari bangunan-bangunan di sekitar pulau yang bergoyang saat gempa terjadi.

“Gempanya sangat hebat, lukisan-lukisan di dinding, TV dan lemari minuman saya terjatuh,” kata seorang pria di Hualien kepada stasiun televisi SET TV.

Gambar-gambar dramatis ditayangkan di TV lokal mengenai bangunan bertingkat di Hualien dan tempat lain yang miring setelah gempa berakhir, sementara gudang percetakan di New Taipei City runtuh.

Wali kota di sana mengatakan lebih dari 50 orang yang selamat telah berhasil diselamatkan dari reruntuhan bangunan tersebut.

Saluran TV lokal menunjukkan buldoser membersihkan bebatuan di sepanjang rute utama menuju Hualien, daerah pesisir yang dikelilingi pegunungan berpenduduk sekitar 300.000 jiwa yang terputus akibat tanah longsor.

Jalan-jalan utama menuju kota utama Hualien melewati serangkaian terowongan yang dibangun dengan kuat – beberapa di antaranya panjangnya beberapa kilometer – dan para pejabat mengatakan puluhan orang mungkin terjebak dalam kendaraan di dalamnya.

Puluhan penambang juga berada di luar jangkauan tambang di Hualien.

“Kita harus hati-hati memeriksa berapa banyak orang yang terjebak dan kita harus menyelamatkan mereka dengan cepat,” kata presiden terpilih dan Wakil Presiden saat ini, Lai Ching-te.

Menjelang malam, wilayah tersebut masih mengalami gempa susulan saat tim penyelamat terus berupaya melewati puing-puing.

Di ibu kota Taiwan, gedung komersial Taipei 101 yang terkenal menyala untuk mengenang para korban gempa.

“Jangan pergi ke pegunungan kecuali diperlukan,” Presiden Tsai Ing-wen memperingatkan dalam unggahan larut malamnya.

“Gempa susulan mungkin terjadi dalam beberapa hari ke depan dan semuanya, harap waspada dan waspada demi keselamatan Anda sendiri.”

Dampak Regional

Di Taiwan, Jepang, dan Filipina, pihak berwenang pada awalnya mengeluarkan peringatan tsunami namun sekitar pukul 10.00 pagi, Pusat Peringatan Tsunami Pasifik mengatakan bahwa ancaman tersebut “sebagian besar telah berlalu.”

Di ibu kota Taiwan, metro sempat berhenti beroperasi namun kembali beroperasi dalam waktu satu jam, sementara warga menerima peringatan dari kepala daerah setempat untuk memeriksa kebocoran gas.

Di seberang Selat Taiwan, pengguna media sosial di provinsi Fujian timur China dan di tempat lain mengatakan mereka juga merasakan getaran yang kuat.

Warga Hong Kong juga melaporkan merasakan gempa tersebut.

China, yang mengklaim Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya, “sangat memperhatikan” gempa tersebut dan “bersedia memberikan bantuan bencana,” kata kantor berita Xinhua.

Di Washington, Gedung Putih mengatakan AS siap memberikan “bantuan apa pun yang diperlukan” setelah bencana tersebut terjadi.

Pabrikan di Perusahaan Manufaktur Semikonduktor Taiwan – pembuat chip terbesar di dunia – sempat terhenti di beberapa pabrik, kata seorang pejabat perusahaan kepada AFP, sementara pekerjaan di lokasi konstruksi untuk pabrik baru dihentikan pada hari itu.

Perusahaan kemudian mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “sejumlah kecil peralatan rusak di fasilitas tertentu, sehingga berdampak sebagian pada operasi mereka” tetapi tidak ada “peralatan penting” yang rusak.

Dikatakan bahwa pihaknya mengerahkan “semua sumber daya yang tersedia untuk pemulihan penuh, dan fasilitas yang terkena dampak diperkirakan akan melanjutkan produksi sepanjang malam.”

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Gempa Taiwan: Peringatan Tsunami di Jepang-Filipina, Warga Dievakuasi


(luc/luc)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *